Cara Mencuci Pakaian Yang Aman Selama Masa Pandemi

9 September 2020

Banyak orang memiliki pertanyaan tentang mencuci pakaian mereka dengan aman selama pandemi COVID-19. Berikut cara mencuci pakaian dan barang lainnya untuk membantu mengurangi risiko terpapar virus COVID-19.

                       

Cuci pada program panas yang direkomendasikan di label perawatan baju Anda

Meskipun biasanya banyak orang merekomendasikan mencuci dengan air dingin, mencuci dengan air panas adalah salah satu cara terbaik untuk membuat virus tidak aktif. Jika Anda mencuci dengan tangan, buatlah sepanas yang memungkinkan kita menggunakan tangan untuk mencuci.

 

Cuci pakaian berisiko tinggi pada suhu 60 ° C atau lebih

Pakaian yang terpapar cairan tubuh - seperti darah, muntah, keringat, dan kotoran, termasuk pakaian yang dikenakan di atas luka terbuka dan handuk komunal - dapat menyebarkan virus dengan mudah. Ini berarti Anda harus mencuci peralatan olahraga, handuk, pakaian dalam, dan terutama popok yang dapat digunakan kembali serta pakaian bayi pada suhu 60 ° C atau lebih panas.

Barang dan pakaian yang sangat kotor dan digunakan untuk menyiapkan makanan harus dicuci secara terpisah, dan meskipun Anda sekarang berolahraga sendiri, jangan kenakan kembali pakaian olahraga yang bau - langsung cuci.

 

Pertimbangkan untuk menggunakan pemutih.

Ikuti petunjuk pengenceran pada botol dan pemutih tidak hanya akan membantu menjaga putih Anda tetap putih, tetapi menurut International Scientific Forum on Home Hygiene, ini dapat membantu membuat virus tidak aktif saat mencuci. Banyak deterjen cucian sudah mengandung zat pemutih yang aman untuk warna, jadi centang kotak atau botol di cucian Anda, dan jika milik Anda tidak, pertimbangkan untuk beralih ke yang mengandung bahan pemutih.

 

Jangan berbagi handuk

Berbagi handuk adalah kisah horor kebersihan, dan salah satu cara termudah untuk menyebarkan kuman dari orang ke orang. Dan ini termasuk peralatan handuk tangan juga - bahkan jika Anda baru saja mencuci tangan selama 20 detik yang diperlukan.

 

Keringkan cucian secara menyeluruh setelah dicuci

Virus lebih mudah menyebar melalui permukaan basah daripada yang kering, jadi pastikan cucian Anda benar-benar kering setelah dicuci untuk meminimalkan risiko kontaminasi. Dan dianjurkan mengeringkan baju dengan menggantung baju ditali jika memungkinkan, ini adalah saat di mana mengeringkan dalam waktu yang agak lama bermanfaat. Meskipun sinar matahari memiliki sifat membunuh kuman yang ringan, udara panas di pengering Anda akan bekerja lebih baik dalam membuat virus tidak aktif.

 

Jangan lupakan masker wajah Anda

Sementara para ahli saat ini membahas tentang keefektifan masker wajah sebagai perlindungan infeksi, Anda harus memperlakukan masker apa pun yang telah Anda kenakan sebagai barang yang terkontaminasi dan membuang atau mencucinya dengan benar sesuai kebutuhan.

Bagaimana cara mencuci masker wajah saya?

Jika Anda memilih untuk memakai masker wajah (dan dalam hal ini masker berbahan kain pakai ulang), maka Anda harus sering menggantinya. Masker wajah dapat dengan cepat membangun pertambahan jumlah virus yang besar karena memiliki udara yang hangat dan lembab (napas Anda) yang terus bergerak melaluinya. Bayangkan memakai masker yang terkontaminasi sama seperti memegang kain lembab yang dibasahi kuman ke mulut dan hidung Anda dan Anda akan melihat mengapa itu menjadi masalah.

Jika Anda memang memilih untuk memakai masker atau penutup wajah lainnya, maka gantilah secara teratur. Masker kain harus dicuci dengan air panas, dan dikeringkan secara menyeluruh sebelum Anda memakainya lagi. Masker sekali pakai hanya digunakan sekali, jadi buanglah (secara bertanggung jawab) setelah digunakan.